Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content

Belajar Pemrograman Android – Tahap Pengenalan

Bina-Qurani-Belajar-Pemrograman-Android
Belajar Pemrograman Android Untuk Pemula – Tahap Pengenalan

Belajar pemrorgaman android merupakan salah satu materi pembelajaran yang paling banyak dicari saat ini. Maka tidak mengherankan apabila banyak blog dan buku yang kemudian muncul dan mengajarkan tentang tutorial belajar pemrograman android.

Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini kami juga akan sedikit menulis tentang materi belajar pemrograman android tahap pengenalan untuk pemula. Materi belajar pemrograman android tahap pengenalan pada tulisan ini terdiri dari beberapa poin, yaitu:

  • Pengenalan Android
  • Pengenalan Arsitektur Android
  • Pengenalan Komponen Android

Yuk kita simak!

Bina-Qurani-Belajar-Pemrograman-Android

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Belajar Pemrograman Android, Source: Photo From Tech Crunch

Pengenalan Android

Sebelum kita memulai kegiatan belajar pemorgraman android, akan lebih baik apabila kita mengenal terlebih dahulu tentang apa itu android.

Android adalah sistem operasi berbasis linux yang dirancang dan dikembangkn untuk perangkat mobile atau ponsel. Android dikembangkan oleh Android, Inc., dengan dukungan finansial dari google yang kemudian membelinya pada tahun 2005. Secara resmi sistem operasi android dirilis pada tahun 2007, bersamaan dengan didirikannya Open Handset Alliance.

Sistem operasi android didistribusikan oleh dua distributor di dunia ini. Di antaranya yaitu:

  1. Distributor yang mendapat dukungan dari Google atau Google Mail Service.
  2. Open Handset Distribution (OHD) yaitu pendistribusian secara bebas tanpa adanya dukungan dari Google.

Sistem operasi android merupakan sistem operasi open source yang dapat dikembangkan secara bebas. Maka tak heran apabila banyak perusahaan-perusahaan telephon pintar yang kemudian memproduksi smartphone menggunakan sistem operasi android.

Sehingga android menjadi salah satu sistem operasi yang paling banyak digunakan pada smartphone manusia.

Pengenalan Arsitektur Android

Materi belajar pemrograman android selanjutnya adalah mengenal arsitektur android.

Apa itu arsitektur android?

Arsitektur android adalah struktur penyusun sistem operasi android yang digunakan dalam membangun sebuah sistem. Secara garis besar, arsitektur android tersusun dari beberapa layer sebagai berikut berikut:

  • Aplications dan Widget
  • Aplication Framework
  • Libraries
  • Android Runtime
  • Hardware Abstraction Layer
  • Linux Kernel
Bina-Qurani-Belajar-Pemrograman-Android

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Belajar Pemrograman Android, Source: Photo From Sevima

1. Applications dan Widget

Applications dan widget adalah layer dimana kita hanya dapat berhubungan dengan aplikasi saja. Aplikasi tersebut biasanya kita dapatkan melalui unduhan dari playstore yang kemudian terinstall dan digunakan sesuai fungsinya.

Di dalam sebuah smartphone barbasis android, terdapat beberapa aplikasi inti seperti:

  • Gmail (Email)
  • Google Map (Peta)
  • Google Chrome (Browser)
  • Google Playstore (Android Market)
  • Youtube (Pemutar Video)
  • SMS (Pesan Singkat)
  • Kalender
  • Kontak
  • Dan lain-lain

Pada aplikasi yang terdapat pada sistem operasi android, baik aplikasi inti maupun aplikasi pihak ketiga, semuanya berjalan dengan menggunakan Application Programming Interface (API) yang sama.

2. Application Framework

Appplication Framework merupakan layer penyusun sistem operasi android berbentuk Java yang menyediakan berbagai layanan canggih yang memungkinkan kita untuk melakukan pengembangan ataupun pembangunan aplikasi.

Selain itu, application framework juga menyediakan abstraksi generik untuk mengakses perangkat, serta mengatur tampilan user interface dan sumber daya aplikasi.

Bagian terpenting pada application framework adalah sebagai berikut:

  • Activity Manager, berfungsi untuk mengontrol siklus hidup aplikasi dan menjaga keadaan backstack.
  • Content Provider, untuk merangkum data yang memungkinkan digunakan oleh aplikasi lainnya.
  • Resource Manager, untuk mengatur sumber daya yang ada di dalam program, serta menyediakan akses sumber daya di luar kode program seperti karakter, grafik, dan file layout.
  • Location Manager, berfungsi untuk memberikan informasi detail mengenai lokasi perangkat android berada.
  • Notification Manager, untuk memberikan notifikasi dari aplikasi yang kita gunakan dan ditampilkan pada status bar.
Bina-Qurani-Belajar-Pemrograman-Android

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Belajar Pemrograman Android, Source: Photo From Maximilian Weisbecker Unsplash

3. Libraries

Libraries adalah layer yang merupakan tempat atau perpustakaan dimana fitur-fitur android berada. Secara struktural, libraries sama dengan modul aplikasi andorid dan di dalamnya mencakup segala sesuatu yang dibutuhkan untuk membangun aplikasi seperti kode sumber, file resource, dan manifes android.

Libraries pada android tidak dikompilasikan ke dalam aplikasi yang berjalan di perangkat, melainkan dikompilasikan ke dalam file android archive atau AAR yang dapat digunakan sebagai dependensi untuk modul aplikasi android.

4. Android Runtime

Android Runtime adalah layer penyusun sistem operasi android yang terdiri dari Core Libraries dan Dalvik Virtual Machine (DVM).

Core Libraries merupakan serangkaian library java yang terdiri dari berbagai macam fungsi dasar pada bahasa pemrograman java. Sedangkan DVM merupakan Java Virtual Machine atau semacam JVM yang dijalankan secara khusus pada perangkat android.

DVM berfungsi sebagai sistem yang dapat mengekseskusi file dengan format Delvik Excutable (*.dex) yang telah dioptimasi dengan menggunakan memori yang cukup minim.

5. Hardware Abstraction Layer (HAL)

Hardware Abstraction Layer (HAL) merupakan layer penyusun sistem operasi android yang memerikan antarmuka standar yang mengungkap kemampuan perangkat keras ke kerangka API Java yang lebih tinggi.

6. Linux Kernel

Linux kernel adalah pondasi utama dari sistem operasi android yang didalamnya berisi berbagai macam file sistem yang mengatur sistem processing, memory, resource, drivers, dan sistem-sistem lainnya.

Penggunaan linux kernel pada android bertujuan untuk memanfaatkan fitur keamanan inti dan meningkatkan produsen peranglat untuk mengembangkan driver perangkat keras yang cukup dikenal.

Bina-Qurani-Belajar-Pemrograman-Android

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Belajar Pemrograman Android, Source: Photo From Denny Muller Unsplash

Pengenalan Komponen Android

Materi belajar pemrograman android yang selanjutnya adalah pengenalan komponen-komponen android.

Komponen sistem operasi android terdiri dari beberapa jenis, di antaranya adalah:

1. Activity

Setiap User Interface sistem android akan diwakili oleh Activity Class. Setiap activity mempunyai siklus yang berbeda beda. Dan setiap aplikasi android dapat terdiri dari satu atau lebih activity yang diproses dalam Linux.

Selama activity siklus berjalan, kita tidak dapat mengontrol setiap status karena semuanya sudah ditangani oleh sistem. Namun, kita dapat mengetahui perubahan status yang dikirimkan melalui pesan method onXX().

Berikut ini adalah beberapa penjelasan dari setiap status:

  • onCreate(Bundle) – Dipanggil saat pertama kali aplikasi dijalankan. Kita dapat menggunakan ini untuk deklarasi variabel atau membuat user interface.
  • onStart() – Mengindikasikan activity yang ditampilkan ke pengguna (user).
  • onResume() Dipanggil saat applikasi kita mulai berinteraksi dengan pengguna.
  • onPause() – Dipanggil saat applikasi yang kita jalankan kembali ke halaman sebelumnya atau biasanya karena ada activity baru yang dijalankan.
  • onStop() – Dipanggil saat aplikasi Kita berjalan di belakang layar dalam waktu cukup lama.
  • onRestart() – Activity kembali menampilkan user interface setelah status stop.
  • onDestroy() – Dipanggil saat aplikasi benar-benar berhenti.
  • onSaveInstanceState(Bundle) – Method ini mengijinkan activity untuk menyimpan setiap status instance. Misalnya dalam mengedit teks, kursor bergerak dari kiri ke kanan.
  • onRestoreInstanceState (Bundle) Diapanggil saat activity kembali menginisialisasi dari status sebelumnya yang disimpan oleh onSaveInstanceState(Bundle).
2. Service

Service adalah komponen android yang tidak memiliki User Interface, namun berjalan di belakang layar. Misalnya dalah music player, sebuah activity digunakan untuk memilih lagu kemudian diputar atau dimainkan.

Nah, agar music player dapat terus berjalan atau bisa berjalan di belakang aplikasi lain maka harus menggunakan service.

3. Content Provider

Content provider menyediakan cara untuk mengakses data yang dibutuhkan oleh activity, misalnya ketika kita menggunakan aplikasi MAP. Activity membutuhkan cara untuk mengakses data kontak untuk prosedur navigasi dan disinilah peran conten providers.

Bina-Qurani-Belajar-Pemrograman-Android

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Belajar Pemrograman Android, Source: Photo From Caspar Camille Cubin Unsplash

4. Resource

Resource digunakan untuk menyimpan file-file non-coding yang diperlukan pada sebuah aplikasi, misalnya file icon, file gambar, file audio, file video, atau yang lain.

5. Views

Views merupakan komponen android yang digunakan untuk membangun antarmuka pengguna dengan komponen activity yang akan digunakan.

6. Notification

Notification digunakan untuk mekanisme sinyal ke pengguna secara insidentil, sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.

Misalnya adalah notification atau pemberitahuan dalam bentuk getar atau lampu ketika baterai low, ada pesan masuk, dan sejenisnya.

Demikianlah sedikit materi belajar pemrograman android untuk pemula pada tahap pengenalan. Mudah-mudahan materi belajar pemrograman android ini dapat kami tulis kembali untuk membahas tahapan selanjutnya.

Semoga bermanfaat.

Thumbnail Source: Photo From Naukri

Artikel Terkait:
Coding Dasar

TAGS
#Belajar Website Pemula #Coding Dasar #Pemrograman Android #Software Pemrograman Android #Web Design #Web Developer
Login