Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content

Ciri-Ciri Pantun

Bina-Qurani-Ciri-Ciri-Pantun
Ciri-Ciri Pantun

Indonesia adalah sebuah negara besar yang dikenal mancanegara karena keberagaman budaya dan kekayaan alam yang dimiliki oleh Indonesia. Salah satu ragam budaya yang cukup terkenal di Indonesia adalah Pantun.

Pantun merupakan tradisi dari suku melayu yang sudah ada sejak jaman dahulu. Pantun umumnya berupa ucapan lisan yang bersifat ekspresif dan seringkali mengundang tawa karena isinya yang lucu atau jenaka.

Dalam kehidupan sehari-hari, tentu di antara kita sering mendengar pantun, baik secara langsung ketika sedang berinteraksi dengan teman-teman, atau melalui media elektronik baik televisi, smartphone, atau bahkan radio.

Namun, sadarkah kita telah mendengar pantun?

Jika belum, kemungkinan besar karena kita belum mengetahui tentang apa itu pantun dan bagaimana ciri-ciri pantun.

Bina-Qurani-Ciri-Ciri-Pantun

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Ciri-Ciri Pantun, Source: Photo From Pressmaster Pexels

Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini kami akan memberikan sedikit ulasan tentang pantun. Beberapa ulasan yang akan dibahas pada artikel kali ini yaitu:

  • Pengertian Pantun
  • Ciri-Ciri Pantun
  • Jenis-jenis Pantun

Yuk kita simak dengan seksama!

Jangan lupa sediakan secangkir kopi dan teh sebagai teman baca.

Pengertian Pantun

Pantun adalah karya sastra yang merupakan jenis dari puisi lama yang sudah dikenal luas oleh masyarakat Indonesia. Pantun berasal dari kata “Patuntun” yang dalam bahasa minangkabau memiliki arti sebagai penuntun.

Dalam beberapa wilayah, pantun memiliki nama lain sesuai dengan bahasa daerah tertentu. Sebagaimana dalam bahasa Jawa pantun dikenal dengan nama parikan, sedangkan dalam bahasa sunda pantun disebut sebagai paparikan, dan dalam bahasa batak, pantun dikenal sebagai umpasa.

Bina-Qurani-Ciri-Ciri-Pantun

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Ciri-Ciri Pantun, Source: Photo From Nordwood Themes Unsplash

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), pantun adalah bentuk puisi Indonesia atau melayu, dimana setiap baitnya terdiri dari empat baris yang bersajak a-b-a-b. Dan dalam tiap larik biasanya terdiri dari empat kata, dimana baris pertama dan baris kedua biasanya sebagai tumpuan (sampiran) dan baris ketiga dan keempat merupakan isi utama dari pantun.

Menurut KBBI, pantun juga dapat di artikan sebagai peribahasa sindiran.

Pada awalnya, pantun merupakan sastra lisan yang biasanya ditampilkan pada kegiatan-kegiatan besar, seperti pertunjukkan kesenian, dan panggung hiburan yang lainnya. Namun seiring berkembangnya jaman, sekarang banyak kita jumpai pantun-pantun yang berupa tulisan.

Ciri-Ciri Pantun

Setelah mengetahui pengertian dari pantun, yang perlu kita lakukan selanjutnya adalah mengetahui tentang ciri-ciri pantun.

Bagaimanakah ciri-ciri pantun itu?

Secara umum, pantun merupakan karya seni yang memiliki warna khusus. Ciri-ciri pantun tersebut adalah sesuatu yang final tidak dapat dirubah. Merubahnya, juga akan merubah pantun menjadi jenis karya seni yang lain seperti seloka, gurindam dan sebagainya.

Bina-Qurani-Ciri-Ciri-Pantun

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Ciri-Ciri Pantun, Source: Photo From Lilartsy Pexels

Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri pantun:

1. Terdiri dari empat baris

Pantun biasanya memiliki empat baris larik yang di dalamnya terdiri dua baris sebagai sampiran, dan dua baris terakhir sebagai isinya.

2. Setiap baris terdiri dari delapan sampai dua belas suku kata

Larik dalam pantun tak pernah memuat kata-kata yang terlalu panjang. Biasanya dalam satu baris pantun hanya terdiri dari delapa sampai dua belas suku kata saja.

3. Bersajak a-b-a-b

Pantun memiliki sajak a-b-a-b pada sampiran dan isinya, yang menjadikan pantun semakin unik dan khas. Sajak a-b-a-b adalah kesamaan bunyi yang terdapat pada kata terakhir di setiap barisnya.

Selain itu, pantun juga kadang memiliki sajak a-a-a-a

4. Terdiri dari Isi dan Sampiran

Di dalam pantun terdapat empat baris, dua baris pertama merupakan sampiran dan dua baris terakhir merupakan isi. Sampiran merupakan pengantar sebelum menyampaikan isi utama pantun.

Sampiran biasanya tidak memiliki hubungan sama sekali dengan isi pantun, dan disampaikan dengan puitis bahkan jenaka.

Bina-Qurani-Ciri-Ciri-Pantun

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Ciri-Ciri Pantun, Source: Photo From Abhilash Sahoo Pexels

Jenis-jenis Pantun

Berikut ini beberapa jenis pantun yang familiar di telinga kita:

1. Pantun Biasa

Yaitu sebuah pantun pada umumnya yang memiliki ciri-ciri pantun sebagaimana disampaikan di atas, dan mempunyai sajak a-b-a-b.

2. Pantun Karmina

Pantun karmina adalah jenis pantun yang terdiri dari dua baris saja. Dimana baris pertama sebagai sampiran, dan baris keduanya adalah isi dari pantun tersebut. Sajak dari pantun karmina adalah a-a.

3. Pantun Talibun

Pantun talibun adalah jenis pantun yang terdiri dari enam baris. Dimana baris pertama sampai ketiga merupakan sampiran, dan baris keempat sampai kelima merupakan sisi dari pantun tersebut.

4. Pantun Jenaka

Pantun jenaka yaitu pantun yang di dalamnya memiliki unsur komedi, dimana tujuan dari pantun jenaka ini adalah sebaga hiburan.

Bina-Qurani-Ciri-Ciri-Pantun

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Ciri-Ciri Pantun, Source: Photo From Kulbir Pexels

5. Pantun Teka-Teki

Sesuai dengan namanya, pantun ini adalah jenis pantun yang di dalamnya memiliki unsur pertanyaan atau tebak-tebakan.

6. Pantun Saloka

Pantun saloka adalah jenis pantun yang memiliki koneksi antara bait yang satu dengan bait yang lain, sehingga pantun ini memiliki keindahan tersendiri dibanding dengan pantun yang lainnya.

Demikianlah beberapa jenis pantun, dimana sebelumnya juga telah kami bahas mengenai pengertian dari pantun dan juga ciri-ciri pantun. Semoga bermanfaat.

Thumbnail Source: Photo From Miguel Henriques Unsplash

Artikel Terkait:
Kata Kerja Mental

TAGS
#Batas Wilayah Indonesia #Ciri-ciri Pantun #Indonesia #Kata Kerja Mental #khazanah #Lambang Sila Pertama #Olimpiade Tokyo 2020 #Pancasila #Pendiri Paskibraka #PPKM Level 4 #Rumah Adat Kalimantan #Rumah Adat #Sejarah #Teks Ceramah #Warga Negara #Pendidikan anak #Sekolah Islam
Login