Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content
Post Type Selectors

Menyayangi dan Memusuhi Para Ahli Maksiat

Bina-Qurani-Menyayangi-dan-Memusuhi-Para-Ahli-Maksiat
Menyayangi dan Memusuhi Para Ahli Maksiat

Pada penjelasan sebelumnya kami telah membahas tentang pemberian wala’ kepada sesame mukmin sejati dan permusuhan kepada kafir sejati. Adapun golongan ketiga, yaitu orang mukmin yang banyak melakukan dosa besar, pada dirinya terdapat iman dan kufur kecil yang tidak sampai pada tingkatan murtad.

Bagaimana hukumnya dalam hal ini?

Jawabannya, pada orang tersebut terdapat hak muwalah yaitu diberi wala’ dan mu’adah (dimusuhi). Dia disayangi karena imannya dan dimusuhi karena kemaksiatannya dengan tetap memberikan nasihat untuknya, memerintahnya pada kebaikan, melarangnya dari kemungkaran, dan mengucilkannya jika pengucilan memang dapat membuatnya jera dan malu.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata, “Apabila berkumpul pada diri seorang kebaikan dan kejahatan, ketaatan dan kemaksiatan, atau sunnah dan bid’ah, maka dia berhak mendapatkan loyalitas dan pahala serta permusuhan dan siksa sesuai dengan kadar kebaikan dan kejahatan yang ada pada dirinya.

Bina-Qurani-Menyayangi-dan-Memusuhi-Para-Ahli-Maksiat

Site: Bina Qurani Islamic School, Image: Menyayangi dan Memusuhi Para Ahli Maksiat, Source: Photo by Rawpixel Adobe Stock

Berkumpul pada dirinya hal-hal yang mewajibkan pemuliaan dan mengharuskan penghinaan, maka dia berhak mendapatkan ini dan itu. Misalnya, pencuri yang miskin, ia dipotong tangannya karena mencuri, kemudian ia diberi harta dari Baitul mal yang bisa mencukupinya.

Inilah hukum asal yang disepakatai oleh Ahlussunnah wal Jamaah, berbeda dengan Khawarij, Mu’tazilah, dan orang-orang yang sepaham dengan mereka. Mereka hanya mengelompokkan manusia dalam dua golongan orang-orang yang mendapat pahala saja atau mendapat siksa saja.

Ini sangatlah jelas bagi masalah yang sangat penting ini.

Dikutip dari: Dr. Shalih bin Fauzan Al-Fauzan, Aqidatut Tauhid Kitabut Tauhid lis-Shaff Al-Awwal – Ats-Tsalis – Al-Aly. Edisi terjemah: Alih Bahasa Syahirul Alim Al-Adib, Lc., Kitab Tauhid, (Jakarta: Ummul Qura, 2018), 126-127.

Thumbnail Source: Photo by Freepik

Artikel Terkait:
Hukum Merayakan Hari Raya dan Pesta Orang Kafir

TAGS
#adab penuntut ilmu #adab sebelum ilmu #Adab #Akidah #Alquran 30 Juz #Generasi Qurani #Keutamaan Membaca Alquran #Belajar Alquran #Bina Qurani #Menghafal Alquran #Sekolah Islam #Sekolah Tahfiz
Login