Generic selectors
Exact matches only
Search in title
Search in content

Tata Cara Sholat Hajat dan Doanya

Bina-Qurani-Tata-Cara-Sholat-Hajat-Dan-Doanya

Tata Cara Sholat Hajat dan Doanya

Sholat lima waktu adalah kewajiban yang paling utama bagi setiap muslim dan muslimah. Selain merupakan salah satu rukun Islam setelah dua kalimat syahadat, sholat wajib (lima waktu) juga merupakan sebuah pembeda antara seorang muslim dan kafir.

Selain sholat lima waktu, di dalam Islam juga terdapat syariat yang mengatur mengenai sholat sunah. Sholat sunah adalah sholat yang dianjurkan untuk dikerjakan sebagai penyempurna sholat wajib.

Sebelum kita membahas mengenai bagaimana tata cara sholat Hajat dan bacaan doanya secara lengkap, kita harus mengetahui dahulu beberapa sholat sunah yang diperintahkan dalam Islam.

Bina-Qurani-Tata-Cara-Sholat-Hajat-Dan-Doanya

Image: Tata Cara Sholat Hajat Dan Doanya, Source: Photo From Tima Miroshnichenko Pexels

Di antara sholat sunah yang disyariatkan di dalam Islam antara lain adalah:

  • Sholat Rawatib
  • Sholat Tahiyatul Masjid
  • Sholat Dhuha
  • Sholat Istikhoroh
  • Sholat Tahajud
  • Sholat Tarawih
  • Sholat Witir
  • Sholat Hajat

Begitu banyak sholat sunah yang disyariatkan oleh Islam sebagai penyempurna sholat wajib, menandakan begitu agungnya agama Islam ini.

Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas mengenai sholat Hajat.

Sholat Hajat adalah sholat sunah yang dilakukan ketika mempunyai hajat kepada Allah Subḥānahu Wa Ta’ālā atau kepada sesama. Sholat hajat juga bisa dilakukan ketika ingin meminta kesembuhan dari suatu penyakit.

Bina-Qurani-Tata-Cara-Sholat-Hajat-Dan-Doanya

Image: Tata Cara Sholat Hajat Dan Doanya, Source: Photo From Monstera Pexels

Adapun dalil yang mengajurkan untuk melaksanakan shalat hajat adalah hadis Rasulullah Ṣallallāhu ‘Alaihi Wa Sallam yang diriwayatkan oleh Utsman bin Hunaif.

Utsman bin Hunaif Raḍiallāhu ‘Anhu meriwayatkan hadis bahwa Rasulullah Ṣallallāhu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda:

أَنَّ رَجُلًا ضَرِيرَ الْبَصَرِ أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ ادْعُ اللَّهَ لِي أَنْ يُعَافِيَنِي فَقَالَ إِنْ شِئْتَ أَخَّرْتُ لَكَ وَهُوَ خَيْرٌ وَإِنْ شِئْتَ دَعَوْتُ فَقَالَ ادْعُهْ فَأَمَرَهُ أَنْ يَتَوَضَّأَ فَيُحْسِنَ وُضُوءَهُ وَيُصَلِّيَ رَكْعَتَيْنِ وَيَدْعُوَ بِهَذَا الدُّعَاءِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ وَأَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِمُحَمَّدٍ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ يَا مُحَمَّدُ إِنِّي قَدْ تَوَجَّهْتُ بِكَ إِلَى رَبِّي فِي حَاجَتِي هَذِهِ لِتُقْضَى اللَّهُمَّ شَفِّعْهُ فِيَّ

“Seorang buta datang kepada Nabi Ṣallallāhu ‘Alaihi Wa Sallam lalu mengatakan, ‘Berdoalah engkau kepada Allah untukku agar menyembuhkanku’. Beliau Ṣallallāhu ‘Alaihi Wa Sallam mengatakan, ‘Apabila engkau mau, aku akan menundanya untukmu di akhirat dan itu lebih baik. Namun, apabila engkau mau aku akan mendoakanmu’. Orang itu pun mengatakan, ‘Doakanlah’. Nabi Ṣallallāhu ‘Alaihi Wa Sallam kemudian menyuruhnya untuk berwudhu dan memperbagus wudhunya serta sholat dua raka’at kemudian berdoa dengan doa ini. ‘Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dan menghadap kepada-Mu dengan Muhammad Nabiyyurrahmah. Wahai Muhammad, sesungguhnya aku menghadap kepada Rabbku denganmu dalam kebutuhanku ini agar ditunaikan. Ya Allah, terimalah syafa’atnya untukku’.” (HR. Ibnu Majah)

Hadis di atas menunjukkan anjuran untuk menunaikan shalat hajat sebanyak dua raka’at tanpa dikhususkan waktu pelaksanaannya sebagaimana sholat sunah yang lain.

Bina-Qurani-Tata-Cara-Sholat-Hajat-Dan-Doanya

Image: Tata Cara Sholat Hajat Dan Doanya, Source: Photo From Michael Burrows Pexels

Bagaimana tata cara sholat hajat?

Lalu, apabila seorang muslim mempunyai hajat kepada Allah dan ingin melaksanakan shalat hajat. Bagaimanakah tata cara sholat hajat yang benar?

Berikut ini adalah tata cara sholat hajat yang benar.

1. Suci dari Hadats Besar dan Hadats Kecil

Tata cara sholat hajat yang pertama dilakukan seorang muslim adalah memastikan bahwa dirinya suci dari hadats besar dan hadats kecil. Suci dari hadats besar dan kecil merupakan syarat sahnya sholat.

Abu Hurairah Raḍiallāhu ‘Anhu meriwayatkan hadis bahwa Rasulullah Ṣallallāhu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda:

لَا يَقْبَلُ اللَّهُ صَلَاةَ أَحَدِكُمْ إِذَا أَحْدَثَ حَتَّى يَتَوَضَّأَ

“Allah tidaklah menerima sholat salah seorang di antara kalian ketika ia berhadts sampai ia berwudhu.” (HR. Bukhari)

2. Niat di Dalam Hati

Setelah berwudhu dan memastikan bahwa diri kita suci dari hadats besar atau kecil, tata cara sholat hajat selanjutnya adalah dengan meniatkan di dalam hati untuk melakukan sholat hajat.

Niat melakukan sholat hajat tidak disyaratkan untuk dilafazhkan, cukup diniatkan di dalam hati saja.

Umar bin Khaththab Raḍiallāhu ‘Anhu meriwayatkan hadis bahwa Rasulullah Ṣallallāhu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda:

إِنَّمَاالْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ

“Sesungguhnya setiap amal itu bergantung pada niat.” (HR. Bukhari)

3. Disunahkan Berdiri

Untuk melaksanakan shalat sunah, boleh dikerjakan dalam keadaan duduk meskipun mampu untuk berdiri. Tetapi keadaan berdiri adalah lebih utama daripada mengerjakannya dengan duduk.

‘Imran bin Husain Raḍiallāhu ‘Anhu meriwayatkan hadis bahwa Rasulullah Ṣallallāhu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda:

مَنْ صَلَّى قَائِمًا فَهُوَ أَفْضَلُ وَمَنْ صَلَّى قَاعِدًا فَلَهُ نِصْفُ أَجْرِ الْقَائِمِ وَمَنْ صَلَّى نَائِمًا فَلَهُ نِصْفُ أَجْرِ الْقَاعِدِ

“Siapa yang mengerjakan sholat sambil berdiri, maka itu afdhal. Siapa yang sholat sambil duduk akan mendapatkan pahala separuh dari sholat sambil berdiri. Siapa yang sholat sambil berbaring akan mendapat pahala separuh dari sholat sambil duduk.” (HR. Bukhari)

4. Takbiratul Ihram
5. Membaca Doa Iftitah
6. Membaca Surat Al-Fatihah
7. Membaca Surat Pendek
8. Ruku’ Secara Thuma’ninah
9. I’tidal Secara Thuma’ninah
10. Sujud Dua Kali dalam Satu Raka’at
11. Duduk Di Antara Dua Sujud
12. Melakukan Raka’at Kedua
Bina-Qurani-Tata-Cara-Sholat-Hajat-Dan-Doanya

Image: Tata Cara Sholat Hajat Dan Doanya, Source: Photo From Monstera Pexels

Setelah melakukan raka’at pertama, kemudian dilanjutkan dengan bngkit dari sujud dan melanjutkan raka’at kedua. Tata cara sholat hajat dalam raka’at kedua dilakukan dengan tata cara yang sama sebagaimana raka’at pertama.

13. Duduk Tahiyat Akhir
14. Membaca Doa Tasyahud di Tahiyat Akhir
15. Membaca Shalawat setelah Bacaan Tasyahud Akhir
16. Salam
17. Dilaksanakan dengan Berurutan
18. Membaca Doa

Setelah selesai melaksanakan tata cara sholat hajat seperti di atas, yang selanjutnya dilakukan adalah memanjatkan doa sesuai dengan hajat yang diinginkan oleh kita.

Adapun beberapa doa yang dapat kita baca antara laian adalah sesuai dengan yang disebutkan dalam hadis tentang anjuran sholat hajat di atas.

Bacaan Doa Pertama:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ وَأَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِمُحَمَّدٍ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ يَا مُحَمَّدُ إِنِّي قَدْ تَوَجَّهْتُ بِكَ إِلَى رَبِّي فِي حَاجَتِي هَذِهِ لِتُقْضَى اللَّهُمَّ شَفِّعْهُ فِيَّ

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dan menghadap kepada-Mu dengan Muhammad Nabiyyurrahmah. Wahai Muhammad, sesungguhnya aku menghadap kepada Rabbku denganmu dalam kebutuhanku ini agar ditunaikan. Ya Allah, terimalah syafa’atnya untukku.” (HR. Ibnu Majah)

Bina-Qurani-Tata-Cara-Sholat-Hajat-Dan-Doanya

Image: Tata Cara Sholat Hajat Dan Doanya, Source: Photo From Monstera Pexels

Bacaan Doa yang Kedua:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ الحَلِيمُ الكَرِيمُ ، سُبْحَانَ اللهِ رَبِّ العَرْشِ العَظِيمِ ، الحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ العَالَمِينَ ، أَسْأَلُكَ مُوجِبَاتِ رَحْمَتِكَ ، وَعَزَائِمَ مَغْفِرَتِكَ ، وَالغَنِيمَةَ مِنْ كُلِّ بِرٍّ ، وَالسَّلاَمَةَ مِنْ كُلِّ إِثْمٍ ، لاَ تَدَعْ لِي ذَنْبًا إِلاَّ غَفَرْتَهُ ، وَلاَ هَمًّا إِلاَّ فَرَّجْتَهُ ، وَلاَ حَاجَةً هِيَ لَكَ رِضًا إِلاَّ قَضَيْتَهَا يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ

“Tidak ada sesembahan yang benar melainkan Allah yang Maha Penyantun dan Mahamulia, Mahasuci Allah Rabb Arsy yang agung, segala puji hanya milik Allah Rabb sekalian alam, aku memohon kepada-Mu hal-hal yang menyebabkan datangnya rahmat-Mu, dan yang menyebabkan ampunan-Mu serta keuntungan dari tiap kebaikan dan keselamatan dari segala dosa. Janganlah Engkau tinggalkan diriku dosa kecuali Engkau ampuni, kegundahan melainkan Engkau berikan jalan keluarnya, tidak pula suatu kebutuhan yang Engkau ridai melainkan Engkau penuhi, wahai Yang Maha Penyayang di antara penyayang.” (HR. At-Tirmidzi)

Demikianlah tata cara sholat hajat dan bacaan doanya, semoga Allah Subḥānahu Wa Ta’ālā senantiasa membimbing kita di jalan yang benar dan memberikan kemudahan pada setiap urusan kita.

Thumbnail Source: Photo From Monstera Pexels

Artikel Terkait:
Tafsir Al Baqarah Ayat 183

TAGS
#adab penuntut ilmu #Al Baqarah #Alquran 30 Juz #cara berbakti kepada orang tua #Cara membuat hand sanitizer #Cara Menghafal Quran #hukum qurban adalah #ikhlas dalam beramal #Keutamaan Membaca Alquran #Konsep tafakkur dalam Islam
Login